BBC navigation

Bantu wasit, bulutangkis pakai teknologi

Terbaru  7 Mei 2013 - 16:50 WIB
Bulutangkis

Teknologi akan dipakai di turnamen Indonesia Terbuka di Jakarta.

Bulutangkis mengikuti jejak cabang olahraga lain dengan memanfaatkan teknologi guna membuat keputusan wasit makin akurat, terkait posisi kok apakah keluar atau masuk.

Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) dalam keterangan hari Selasa (07/05) mengatakan pemain diberi hak dua kali mempertanyakan keputusan wasit atau hakim garis per satu pertandingan.

"Hak pemain ini harus diambil langsung setelah ofisial memutuskan posisi kok," demikian pernyataan BWF seperti dikutip kantor berita Reuters.

Menurut rencana teknologi yang menggunakan kamera slow-motion ini mulai diterapkan di turnamen Indonesia Terbuka di Jakarta bulan depan.

Reaksi pemain

Teknologi serupa sudah dipakai di cabang tenis, kriket, dan rugbi. Belakangan sepak bola juga mengadopsi teknologi untuk menentukan gol.

Di tenis pemain diberi hak tiga kali mempertanyakan keputusan wasit atau hakim garis per set dan satu lagi ketika pertandingan memasuki tie break.

Sejumlah pemain bulutangkis seperti Lee Chong Wei, Saina Nehwal, dan Taufik Hidayat menyambut baik keputusan BWF.

"Kadang di saat-saat yang menentukan, Anda harus yakin betul apakah keputusan hakim garis akurat atau tidak karena ini bisa menentukan hasil pertandingan," kata pemain bulutangkis India, Ashwini Ponnappa, kepada Reuters.

Link terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.