BBC navigation

Pengaruh kemoterapi pada kecerdasan

Terbaru  7 Juli 2014 - 16:07 WIB
lily anderson

Lily Anderson mengalami apa yang disebut "otak kemo"

Lily Anderson, seorang remaja berusia 17 tahun, dulu sangat gemar membaca. Namun, setelah ia dirawat akibat Hodgkin's Lymphoma pada usia 14, menikmati buku menjadi hal yang mewah.

"Saya dulu membaca satu buku setiap hari. Sekarang saya mulai bisa membaca kembali tapi sebelumnya kemampuan itu benar-benar hilang.

"Saya terus membaca kalimat yang sama berkali-kali. Memori serta konsentrasi saya buruk sekali."

Lily, yang berasal dari Suffolk, Inggris, kini bebas kanker setelah menjalani perawatan kemoterapi, radioterapi dan transplantasi sel punca. Tapi perawatan itu telah berdampak fatal.

Ketika ia kembali ke sekolah setelah perawatannya usai, yaitu ketika ia berumur 16, otaknya terasa lelah.

Ia merasa sulit untuk fokus pada apa pun lebih dari setengah jam dan belajar hal-hal baru menjadi tantangan.

Perubahan memori dan konsentrasi yang dialami Lily menyusul perawatan kankernya disebut dengan "otak kemo" atau "kabut kemo."

Cancer Research Inggris menyebut gejala ini sebagai "otak kemo" yang ditandai dengan melupakan hal-hal yang biasanya diingat, sulit memikirkan kata yang tepat dan bingung jika mengikuti pembicaraan.

Menurut situs lembaga amal itu, "Perubahan yang dialami sering kali ringan tapi bisa menurunkan kualitas hidup Anda."

cerebro

Daya ingat berkurang pasca kemoterapi

Beban emosional

Helen Thompson, dari bidang informasi Cancer Research UK, mengatakan penting untuk memahami dampaknya pada remaja.

"Perubahan yang dialami sering kali ringan tapi bisa menurunkan kualitas hidup Anda"

Cancer Research UK

"Menambahkan beban fisik dan emosional setelah stres karena perubahan tubuh dan ujian-ujian di sekolah sangat sulit.

"Riset ini bisa membantu kita mempelajari bagaimana kemoterapi berdampak pada memori di pasien remaja sehingga mereka bisa mendapat dukungan yang tepat.

"Remaja penderita kanker biasanya masih bersekolah dan mereka masih ingin melanjutkan pendidikan setelah kemoterapi usai."

Lily mengatakan berkurangnya kemampuan kognitif itu mengejutkan dirinya.

"Saya pikir dampak kemo hanya rambut rontok dan rasa mual saja."

Ia berencana kembali ke sekolah pada bulan September dan berusaha melanjutkan hidupnya sebagai remaja berusia 17 tahun.

Ia tahu semua guru sangat mengerti kondisinya dan akan memberinya dukungan yang ia butuhkan.

Lily bercita-cita menjadi seorang perawat karena "sangat luar biasa jika saya bisa membantu orang lain."

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.