BBC navigation

Setelah diisolasi 40 tahun, napi bebas akibat kasus cacat hukum

Terbaru  2 Oktober 2013 - 14:55 WIB
Herman Wallace

Negara bagian ditekan membebaskan Wallace atas dasar kemanusiaan.

Hakim di negara bagian Louisiana, AS, membatalkan vonis bersalah dalam kasus pembunuhan dengan terdakwa seorang napi yang sakit keras setelah ia mendekam 40 tahun di penjara isolasi.

Hakim Brian Jackson menyatakan vonis atas Herman Wallace yang dijatuhkan pada 1974 tidak konstitusional dan memerintahkan agar ia dibebaskan.

Wallace, 71, didiagnosis dengan kanker hati tahun ini dan hanya punya waktu beberapa pekan lagi.

Ia adalah satu dari tiga pria yang divonis bersalah atas pembunuhan seorang sipir pada 1972 yang dikenal sebagai kelompok Angola Three.

Mereka semua menyatakan tidak bersalah.

Salah satunya adalah Robert King, yang dibebaskan pada 2001. Wallace dan satu pria lainnya, Albert Woodfox, dipenjara di sel isolasi dan hanya diizinkan keluar untuk mandi atau berolahraga satu jam sehari.

Selama puluhan tahun, mereka menjadi obyek kampanye internasional yang meyakini bahwa ketiganya tidak bersalah atas pembunuhan tersebut.

Menurut para pembela mereka, ketiganya dinyatakan bersalah hanya karena terlibat dengan kelompok militan Black Panther.

Jaksa Hillar Moore dari Baton Rougue, Louisiana, mengatakan ia akan mengajukan banding atas perintah pembebasan Wallace.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.