Para ibu "terdiskriminasi" di kantor

  • 8 Agustus 2013
ibu bekerja
Hampir sepertiga ibu yang bekerja merasa mereka tidak diperlakukan baik saat cuti hamil.

Lebih dari seperempat ibu di Inggris ternyata merasa didiskriminasikan di tempat kerja.

Sepertiga dari 1.975 perempuan yang ditanyai untuk biro hukum Slater and Gordon mengatakan mereka merasa mustahil untuk menaiki jenjang karir yang lebih tinggi.

Dan sebanyak 54% mengatakan bos mereka seharusnya bisa berbuat lebih banyak untuk mendukung para ibu bekerja.

Sementara itu, 35% perempuan berpikir mereka bekerja lebih keras sejak memiliki anak.

Padahal, pengusaha mengatakan bisnis kini lebih baik dari sebelumnya dalam mengelola cuti hamil dan mengintegrasi kembali ibu yang bekerja.

Riset yang dilakukan oleh One Poll pada Juli ini juga menemukan fakta bahwa sebanyak 35% dari ibu mengatakan tempat kerja mereka tidak mendukung situasi mereka ketika sedang hamil dan 31% merasa mereka tidak diperlakukan dengan baik oleh atasan saat cuti hamil.

Adapun sekitar 27% mengatakan mereka merasa di bawah tekanan untuk kembali bekerja lebih awal dari yang mereka inginkan.

Setelah kembali di tempat kerja, 29% merasa mereka telah diabaikan untuk promosi karena mereka memiliki tanggung jawab sebagai ibu rumah tangga.

Berani bertindak

Pengacara Slater and Gordon Kiran Daurka mengatakan: "Hal ini mengejutkan bahwa sangat sedikit perempuan yang berbicara ketika mereka mengalami diskriminasi.

"Pengusaha tidak benar-benar berbicara tentang masalah ini - mereka mengubur kepala mereka di pasir. Mereka perlu berpikir kreatif, karena ibu dapat bekerja begitu fleksibel..

"Kita perlu mengangkat masalah ini. Saya berharap topik ini akan menjadi lebih terbuka dibahas dan, sebagai perempuan menyadari bahwa mereka tidak sendirian, [mereka] memiliki hak dan dapat mengambil tindakan, kita dapat bergerak maju."

Tapi Neil Carberry, Direktur Pekerjaan dan Ketrampilan di CBI, mengatakan: "Kami tidak mengakui fakta yang terlukis di sini.

"Pengalaman kami menunjukan tempat kerja telah berubah secara fundamental selama 30 tahun terakhir. Bisnis kini lebih baik dalam mengelola cuti hamil dan reintegrasi para ibu ketika mereka kembali.

"Hukum adalah tanggung jawab pengusaha. Hal ini penting untuk menjadi jelas bahwa tidak ada bisnis yang boleh mendiskriminasikan wanita atas dasar kehamilan. Jika mereka melakukannya, ibu harus merasa yakin untuk membuat keluhan."

Berita terkait