BBC navigation

Sunat perempuan dengan mutilasi capai 125 juta

Terbaru  22 Juli 2013 - 23:10 WIB
Sunat perempuan

Secara umum jumlah sunat perempuan dengan mutilasi menurun.

Lebih dari 125 juta anak perempuan dan wanita pernah disunat melalui mutilasi, menurut badan dana anak PBB, UNICEF.

Praktik sunat dengan mutilasi ini dilakukan di sejumlah negara Afrika, Timur Tengah serta Asia, dengan anggapan praktik ini dapat melindungi keperawanan perempuan.

UNICEF menginginkan agar praktik female genital mutilation, FGM, sunat dengan mutilasi ini diakhiri.

"FGM adalah pelanggaran hak anak perempuan atas kesehatan, kesejahteraan dan hak untuk memutuskan," kata Geeta Rao Gupta, wakil direktur UNICEF.

"Apa yang jelas dari laporan ini adalah bahwa peraturan saja tidak cukup."

Data ini dianggap sebagai data yang paling lengkap. UNICEF melakukan survei di 29 negara, sebagian besar di Afrika dan Timur Tengah.

Badan PBB ini mengatakan mayoritas orang yang ditanya menentang sunat perempuan, yang secara umum mengalami penurunan.

Laporan UNICEF ini diterbitkan di Washington DC.

Secara umum terjadi penurunan terkait praktik sunat perempuan dengan mutilasi dibandingkan dengan sekitar 30 tahun lalu.

"Tantangannya adalah bagaimana membuat anak perempuan, wanita, dan laki-laki menentang dengan keras bahwa mereka ingin praktik seperti ini dihentikan," kata nona Gupta.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.