Perilaku paus terpengaruh bunyi sonar

  • 3 Juli 2013
Paus biru
Paus biru tidak berburu dengan menggunakan suara, tetapi merespon bunyi sonar.

Perilaku paus biru dan paus berparuh 'terganggu' oleh sonar angkatan laut, demikian menurut dua studi yang diterbitkan.

Dalam dua percobaan, tim peneliti berhasil menempelkan alat pelacak dan rekaman suara ke17 paus biru dan dua paus berparuh.

Peneliti kemudian memainkan suara sonar simulasi melalui speaker bawah air untuk mengukur respon paus tersebut.

Para peneliti sebelumnya menduga, fenomena terdampar dan meninggalnya paus berparuh di seluruh dunia tekait dengan latihan militer yang menggunakan sonar berfrekuensi menengah.

Sonar sendiri merupakan alat pendeteksi lokasi benda di bawah permukaan laut yang mengandalkan pantulan gelombang suara.

Hal ini membuat peneliti tertarik untuk bagaimana suara dapat berdampak buruk bagi binatang.

Studi terbaru sayangnya tidak menjelaskan bagaimana paus dapat terdampar - rantai peristiwa yang mengarah ke hal tersebut masih belum jelas.

Tapi ahli mamalia laut Patrick Miller, dari University of St Andrews 'Sea Mamalia Research Unit (SMRU), yang tidak terlibat dengan studi ini, mengatakan hasil riset ini menunjukkan bahwa akan lebih bijaksana jika latihan angkatan laut diadakan dengan 'menghindari daerah habitat kritis'.

'Berhenti berburu'

paus berparuh
Paus berparuh berhenti berburu ketika suara sonar dibunyikan.

Temuan ini mengungkap mengungkapkan dugaan peneliti, bahwa suara buatan manusia memiliki efek negatif pada paus di perairan dalam.

Paus berparuh menggunakan suara untuk mendeteksi obyek sekitarnya sehingga memungkinkan mereka berburu serta untuk berkomunikasi.

Ketika para ilmuwan memainkan suara sonar selama percobaan, kedua paus berparuh yang ditandai berhenti berburu dan 'berenang dengan cepat, diam-diam pergi'.

Mungkin yang lebih mengejutkan adalah bahwa, dalam studi lain, yang dipimpin oleh Jeremy Goldbogen dari Cascadia Research Collective di Washington, beberapa paus biru ternyata menanggapi suara sonar.

Paus biru berkomunikasi dengan suara frekuensi sangat rendah - jauh di bawah sonar angkatan laut. Dan karena mereka tidak menggunakan suara untuk berburu, para ilmuwan mengira mereka tidak akan terpengaruh.

Respon paus bervariasi.

Paus yang makan dekat dengan permukaan menunjukkan hampir tidak ada respon, tetapi paus yang menyelam untuk memakan krill bereaksi sangat berbeda.

"Salah satu hewan itu menyelam dan makan berulang-ulang sepanjang hari," kenang Goldbogen.

"Dan segera setelah suara dimulai, hewan berhenti makan dan menjauh dari sumber suara.

Hewan-hewan besar dapat meraup setengah juta kalori senilai krill dalam satu tegukan saat mereka menyelam, sehingga gangguan makan seperti itu dapat membuat mereka kehilangan sejumlah besar energi.

"Saya menghitung bahwa pada waktu itu, hewan kehilangan satu ton krill," kata Goldbogen.

"Jadi, jika hal ini terjadi di banyak lokasi di mana paus makan, tentu dapat memiliki konsekuensi yang nyata."

Dan saat ini, latihan angkatan laut banyak dilakukan di lokasi tempat paus mencari makan.

Berita terkait