BBC navigation

Chrysler tolak tarik Jeep dari peredaran

Terbaru  5 Juni 2013 - 08:57 WIB
chrysler

Chrysler menilai kendaraan mereka aman dan penarikan tidak dibutuhkan.

Chrysler menolak permintaan pemerintah AS untuk menarik 2,7 juta Jeep produksi mereka.

Sebelumnya Badan Keselamatan Lalu Lintas Nasional AS, NHTSA mengatakan tangki bahan bakar mobil Jeep produksi Chrysler memiliki resiko terbakar apabila ditabrak dari belakang.

NHTSA kemudian meminta Chrysler secara sukarela menarik Jeep Grand Cherokee keluaran tahun 1993-2004 dan Jeep Liberty produksi 2002-2007.

Tetapi Chrysler dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa Jeep mereka dalam keadaan aman dan ''tidak berniat untuk menarik kendaraan tersebut.''

NHTSA sendiri hanya bisa memerintahkan penarikan, tetapi butuh keputusan pengadilan untuk bisa memaksa perusahaan menarik kendaraan mereka.

Penolakan dari produsen mobil adalah sangat jarang dan Chrysler memiliki waktu hingga 18 Juni untuk memberikan jawaban.

Korban tewas

NHTSA memulai penyelidikan ke sejumlah Jeep milik Chrysler pada tahun 2010.

Disebutkan bahwa apabila model kendaraan ini ditabrak dari belakang, maka tangki bahan bakarnya bisa bocor dan menyebabkan kebakaran.

Lokasi tangki yang berada di belakang as roda dan dengan ketinggian di atas jalan adalah cacat desain, kata NHTSA kepada Chrysler dalam surat permintaan penarikan.

Chrysler memindahkan tangki bahan bakar Grand Cherokee ke depan as roda belakang pada tahun 2005, dan melakukan hal serupa untuk model Liberty in 2007.

NHTSA mengatakan memiliki bukti dalam sedikitnya 32 kecelakaan tabrakan dari belakang yang dialami Grand Cherokee menimbulkan kebakaran dan menewaskan 44 orang.

Tujuh kasus serupa dialami Liberty dan menewaskan tujuh orang.

Sebagai bagian dari penyelidikan, NHTSA mengklaim bahwa Grand Cherokee dan Liberty produksi lama memiliki angka kecelakaan dua kali lebih fatal dibandingkan dengan kendaraan serupa merek berbeda.

Tetapi, penarikan Jeep tua ini diperkirakan akan memakan waktu dan biaya yang tidak sedikit.

Tahun 2011, saat Toyota menarik 1,7 juta mobilnya karena kemungkinan kebocoran bahan bakar akibat sensor memakan biaya sekitar US$240 juta.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.