BBC navigation

Misteri 'alat navigasi' burung Merpati

Terbaru  31 Januari 2013 - 09:39 WIB
Burung merpati

Burung merpati sebagian besar memiliki jalan kembali ke rumah mereka.

Misteri tentang kemampuan burung Merpati untuk kembali ke 'rumah' mereka kemungkinan telah terpecahkan.

Selama beberapa tahun, para ahli telah berupaya untuk mencari tahu 'alat' navigasi yang digunakan oleh burung Merpati, yaitu dengan menggunakan suara berfrekuansi dalam perjalanan mereka.

Dalam penelitian baru ini, para ahli berupaya untuk mencari tahu mengapa merpati tak dapat menemukan jalan 'pulang' di sejumlah lokasi di negara bagian New York.

Penelitian baru menemukan bahwa burung-burung yang menggunakan suara berfrekuensi rendah, tak dapat mendengar bebunyian pada lokasi tersebut.

Studi ini dipublikasikan dalam Jurnal Experimental Biology.

Kepala penelitian, Dr Jonathan Hagstrum, dari Survei Geologi AS, mengatakan burung-burung tersebut menciptakan 'peta akustik' lingkungan sekitar mereka.

Tetapi sejumlah peneliti lain mengatakan teori itu merupakan kontroversial dan masih banyak perdebatan mengenai bagaimana navigasi yang dimiliki oleh burung merpati itu bekerja secara efesien.

Menangkap merpati

Teka-teki tentang Merpati yang hilang ini dimulai pada 1960an.

Professor Bill Keeton dari Universitas Cornell berupaya untuk memahami kemampuan merpati untuk mencari jalan kembali ke tempat yang pernah mereka kunjungi.

Dia melepaskan sejumlah burung di negara bagian New York, tetapi mendapati bahwa burung yang diterbangkan di Jersey Hill, dekat Ithaca, menjadi disorientasi dan terbang tanpa tujuan.

Kejadian ini terjadi berulang kali, terpisah dari sebuah peristiwa pada 13 Agustus 1969, dimana burung dapat kembali lagi ke tempat mereka.

"Burung terbang dengan menggunakan kompas dan peta. Kompas yang digunakan biasanya adalah posisi Matahari dan ladang magnetik Bumi, tetapi peta yang digunakan tidak diketahui selama beberapa dekade," jelas Dr Hagstrum

"Saya telah menemukan bahwa mereka menggunakan suara sebagai peta mereka... dan ini akan menjelaskan mereka berhubungan dengan rumahnya."

Merpati, kata dia, menggunakan "bunyi infra", yang merupakan suara dengan frekuensi sangat rendah yang tidak ditangkap oleh alat pendengaran manusia.

Dia menjelaskan: " Suara asli samudera. Gelombang di laut dalam mempengaruhi dan mereka menciptakan suara diantara atmosfir dan Bumi. Anda dapat mengambil energi ini dimanapun di Bumi, bahkan di pusat daratan."

Dia meyakini ketika burung dilepaskan di wilayah yang tidak dikenalnya, mereka mendengarkan tanda dari sinyak bunyi infra dari rumah - dan kemudian menggunakannya untuk menentukan sikap mereka.

Bagaimanapun, bunyi infra dapat dipengaruhi oleh perubahan di atmosfer.

Dr Hagstrum menggunakan data temperatur dan angin ketika eksperimen berlangsung beberapa kali untuk menghitung bahaimana suara dapat berpindah dari tempat awal Merpati ke Jersey Hill.

"Struktur suhu dan angin di atmosfer di atas New York telah berbelok dan diatas Jersey Hill," jelas dia.

Artinya burung ini tak dapat mendengarnya dan tersesat - berbeda dengan hari-hari ketika burung mencari jalan pulang mereka.

Dr Hagstrum mengatakan bahwa bunyi infra yang terganggu dapat menjelaskan teka-teki cara burung untuk mencari jalan pulang, ketika sejumlah burung merpati tersesat ketika mencari jalan pulang.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.