Pengguna Blackberry di Inggris menurun

Terbaru  28 Januari 2012 - 16:38 WIB
Blackberry

Banyak warga Inggris yang mengaku ingin beralih dari Blackberry.

Sejumlah pengguna Blackberry di Inggris mengaku siap untuk beralih ke telepon genggam lainnya.

Angka pengguna Blackberry yang siap beralih ini bahkan menurut penelitian BBC Newsbeat Radio 1 semakin meningkat.

Dalam sebuah jajak pendapat terhadap ratusan pengguna Blackberry lebih dari tiga perempat mengatakan ingin menggantinya.

Alasan peralihan ini kebanyakan disebabkan oleh serangkain masalah yang dialami produsen Blackberry, Research in Motion (RIM), dalam 12 bulan terakhir.

Oktober silam, puluhan juta pelanggan mengalami gangguan tanpa layanan selama empat hari yang menyebabkan mereka tidak bisa mengakses email atau Blackberry Messenger.

Awal pekan ini pendiri RIM, Mike Lazaridis, juga berhenti sebagai CEO.

Blackberry yang sempat mengeluarkan komputer tablet, Playbook, tahun lalu juga tidak mengangkat popularitas RIM yang kini menurun.

Perusahaan ini awalnya menginginkan Playbook bisa menyaingi iPad keluaran Apple tetapi justru mengalami penjualan yang buruk setelah rilis, bahkan bukan hanya kalah dari iPad tetapi juga dengan Galaxy tablet produksi Samsung.

'Tidak dapat diandalkan'

"Lamban, bukan sesuatu yang bisa anda harapkan dari sebuah telepon yang mahal"

Natalie Farren

Natalie Farren seorang wanita berusia 25 tahun tahun asal Birmingham mengaku mengganti Blackberrynya setelah satu tahun berlangganan.

Dia mengatakan ''tidak mendapatkan apa yang dibutuhkan'' dari Blackberry miliknya.

''Setelah saya mendapat uang yang cukup saya langsung memutuskan untuk menggantinya dengan yang lain. Saya tidak mendapatkan apa yang saya butuhkan dari telepon genggam itu.''

''Tidak dapat diandalkan, selalu membeku, kameranya sangat buruk. Lamban, bukan sesuatu yang bisa anda harapkan dari sebuah telepon yang mahal.''

''Awalnya Blackberry bagus, tetapi semakin saya gunakan, semakin tidak berguna buat saya,'' tambahnya.

Tetapi masih banyak juga pelanggan yang senang dengan telepon pintar tersebut.

Marshall Shipley, seorang teknisi dari Stoke-on-Trent, mengaku telah menggunakan Blackberry selama empat tahun.

"Saya sudah tiga kali ganti Blackberry. Saya tidak terlalu paham tentang telepon ini tetapi saya cukup tahu untuk tidak menginginkan yang lainnya,'' katanya.

"Saya suka layar sentuhnya, memilki tombol ketik yang mudah. Kualitas gambar fantastis dan bekerja sangat cepat. Memiliki apa yang sebuah telepon butuhkan,'' kata Shipley.

'Inovasi besar'

Meski angka penjualan di Inggris menurun tetapi Stephen Bates, Direktur RIM untuk kawasan Inggris dan Irlandia mengaku senang dengan pencapaian perusahaan.

Angka penjualan Blackberry di Inggris

  • Jan - Maret :1.503.000
  • April - Juni : 1.402.000
  • Juli - Sept : 1.311.000

Kepada Newsbeat dia mengatakan: ''Kami memiliki basis pelanggan yang luar biasa, kami terus berkembang. Perusahaan kami secara struktural memiliki keuangan yang sehat.''

"Kami memiliki sejumlah inovasi besar dan saya sangat senang dengan apa yang saya lihat untuk masa depan,'' katanya.

Berdasarkan salah satu perusahaan riset Gartner disebutkan bahwa angka penjualan RIM menurun dibandingkan dengan pesaingnya seperti Apple, Samsung dan Nokia.

Porsi RIM di pasar telepon pintar jatuh dari 23% menjadi 19% dalam sembilan bulan.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.