Terbaru  6 September 2010 - 08:24 GMT

Bisnis daging halal marak di Prancis

Quick bersaing dengan McDonald di pasar burger Prancis

Quick bersaing dengan McDonald di pasar burger Prancis

Pasar produk halal, khususnya daging, tumbuh pesat di Prancis dalam beberapa bulan terakhir.

Pekan ini jaringan restoran hidangan siap saji, Quick, mengumumkan 22 dari restorannya kini akan menyuguhkan daging halal saja.

Quick merupakan jaringan restoran burger peringkat kedua di Prancis setelah McDonald.

Quick telah mengujicoba memasarkan daging halal di delapan restoran dalam sembilan bulan terakhir. Langkah itu mengundang kecaman dari beberapa politisi dan intelektual yang khawatir bahwa nilai-nilai sekuler Republik Prancis dikhianati.

Makanan halal sudah menjadi bisnis besar di Prancis, dan tumbuh pesat.

80% produk halal berbasis daging sama sekali tidak halal

Rachid Bakhalq

Sebagai negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di Eropa, sekitar enam juta jiwa, pasar produk halal bernilai 5,5 miliar euro, atau sekitar dua kali nilai pasar makanan organik.

Meski burger yang disajikan di Quick benar-benar halal, para pakar meragukan seberapa banyak yang dijual di tempat lain halal.

Rachid Bakhalq, pemilik supermarket halal di Nanterre, pinggiran utara kota Paris, mengatakan pasar dibanjiri produk palsu.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa ''80% produk halal berbasis daging sama sekali tidak halal,'' katanya.

Ketika ditanya bukti yang dia miliki untuk mendukung pernyataannya, dia mengatakan di pasar grosir yang dia datangi di luar Paris, ''ada orang di sana yang siap memberikan stempel pada apa pun yang anda inginkan halal, hanya karena mereka punya uang dan mereka mengutip 15 sen per kilo hanya untuk membubuhkan stempel ke produk apa pun yang anda kehendaki distempel halal.''

Klaim semacam ini umumnya diakui oleh banyak warga Muslim.

Sistem tidak sempurna

Banyak konsumen menghendaki produk bersertifikat halal

Semakin banyak konsumen di Eropa membeli produk halal

Abbas Bendali, seorang ahli pemasaran yang mengkhususkan diri pada produk etnis dan minoritas, mengatakan masalahnya adalah bahwa ada begitu banyak organisasi yang terlibat dalam sertifikasikan produk halal.

''Di Prancis hari ini, ada hampir 50 organisasi yang mengeluarkan sertifikasi daging halal,'' ujar Bendali.

''Masuk akal bahwa untuk pasar yang akan bernilai 5,5 miliar euro pada tahun 2010, mestinya hanya ada satu sertifikasi. Itulah yang dikehendaki konsumen, dan itulah yang dikehendaki industri,'' ujarnya.

Di Prancis hari ini, ada hampir 50 organisasi yang mengeluarkan sertifikasi daging halal

Abbas Bendali

Para pejabat di beberapa masjid di Paris mengatakan bahwa dengan sumber daya terbatas dan beragam organisasi yang terlibat, sulit untuk memastikan bahwa ada tenaga berkualifikasi bertugas sepanjang waktu untuk memantau semua hewan yang disembelih sesuai dengan ketentuan ketat makanan Islami,'' katanya.

Kamel Kabtane, pimpinan sebuah masjid besar di Lyon, dan bertanggungjawab atas isu halal di Dewan Muslim Prancis, mengatakan kepada koran Le Parisien bahwa pemeriksaan tidak cukup ketat untuk 40-50% produk yang dijual dengan labael halal Prancis.

Dewan itu berniat memperkenalkan piagam nasional yang akan ditandatangani seluruh masjid dan organisasi yang terlibat dalam sertifikai daging halal.

BBC navigation

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.