Presiden Korsel: Korban feri korban 'pembunuhan'

  • 21 April 2014
Presiden Park Geun-hye
Presiden Park Geun-hye mengatakan yang melanggar hukum harus bertanggung jawab.

Presiden Korea Selatan Park Geun-hye mengecam sikap sejumlah awak feri yang tenggelam pekan lalu dan menyebutnya "sama saja dengan pembunuhan."

Park mengatakan mereka yang harus disalahkan harus bertanggung jawab secara "pidana dan perdata" atas tindakan para awak.

Para penyelam terus mencari korban tenggelamnya feri dan mereka berhasil masuk ke bagian kapal yang tenggelam.

Jumlah korban yang meninggal sampai saat ini mencapai 64 orang sementara 238 lainnya masih hilang, sebagian besar adalah siswa dari sekolah di dekat Seoul.

Jenazah korban dibawa sekaligus dua dan tiga mayat ke Jindo, pulau yang dekat dengan lokasi tenggelamnya feri.

Sementara itu, polisi telah mendapat akses untuk ratusan pesan dari para penumpang dan awak sehingga mereka dapat menyusun kronologi jalan terakhir feri itu.

Park - yang menghadapi kritikan terkait langkah menangani bencana pada tahan awal- mengatakan kepada para pejabat bahwa langkah kapaten dan sejumlah awak, "Sama sekali tidak dapat dimengerti, diterima dan sama saja dengan pembunuhan," kata kantor kepresidenan.

"Kapten tidak mengikuti perintah evakuasi dari lalu lintas kapal...dan melarikan diri sebelum memberitahukan penumpang agar tetap di tempat duduk. Ini sesuatu yang tidak pernah terbayangkan secara legal dan etis," katanya.

Siapapun yang melanggar hukum "atau mengabaikan tanggung jawab" akan diminta pertanggung jawaban apapun pangkatnya, kata Park.

Kapten kapal dan dua awak telah ditahan terkait kecelakaan ini.

Berita terkait