Cina larang keluarga pegiat melihat jenazah

  • 27 Maret 2014
Cao Shunli
Pemerintah diperkirakan akan merusak bukti pelanggaran penahanan.

Keluarga seorang pegiat Cina yang meninggal dalam penahanan polisi bulan ini dilarang melihat jenazahnya, lapor Amnesty International.

Kelompok pembela hak asasi manusia melaporkan sebuah rumah sakit menyatakan kepada saudara dan pengacara Cao Sunli hari Rabu (26 Maret) bahwa jenazahnya sudah tidak berada di tempat itu lagi.

Rumah sakit menolak memberikan data kesehatannya.

Keluarga Cao mengatakan dia tidak diberikan perawatan saat ditahan tetapi pemerintah Cina mengatakan "hak dan kepentingan hukumnya dilindungi hukum".

Pegiat berumur 52 tahun tersebut menderita tuberkulosa, gangguan hati dan berbagai penyakit lain, menurut Human Rights di Cina.

Sejumlah negara termasuk Amerika Serikat dan Inggris mempertanyakan kematiannya.

Cao memperjuangkan hak warga sipil dalam penyusunan laporan hak asasi manusia pemerintah Cina.

Dia dilarang terbang ke Jenewa untuk menghadiri program pelatihan PBB bulan September setelah ditahan karena diduga "berusaha berkelahi dan menimbulkan masalah".

Berita terkait