BBC navigation

AS-Rusia tegang bicarakan senjata Suriah

Terbaru  13 September 2013 - 08:16 WIB
rusia-us

Menteri Luar Negeri AS dan Rusia bertemu di Jenewa, Swiss, untuk membahas Suriah.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat dan Rusia telah mulai pembicaraan penting di Jenewa mengenai rencana untuk pengendalian senjata kimia Suriah oleh pihak internasional.

Sergei Lavrov dan John Kerry mengatakan mereka berharap rencana itu bisa Klik menunda aksi militer AS terhadap Suriah.

Sementara PBB mengkonfirmasi telah menerima dokumen dari Suriah untuk Klik bergabungKlik dengan Konvensi Senjata Kimia, yang merupakan langkah kunci dalam rencana Rusia.

Klik Presiden Suriah mengatakan akan menyerahkan data mengenai persenjataan mereka dalam satu bulan setelah penandatanganan konvensi itu.

AS menuduh pemerintah Suriah membunuh ratusan orang dalam serangan kimia di daerah Ghouta ibukota, Damaskus, pada 21 Agustus silam. Pemerintah membantah tuduhan itu, menyalahkan pemberontak.

Rusia mengumumkan proposal untuk menangani krisis senjata kimia meningkat pada Senin, ketika Kongres AS sedang berdebat apakah akan mendukung langkah Presiden Barack Obama untuk menyerang.

'Bisa tetapi sulit'

Dalam konferensi pers menjelang jamuan makan malam resmi di Jenewa, Swiss, Menteri Luar Negeri Lavrov mengatakan resolusi isu senjata kimia di Suriah akan dapat membatalkan serangan militer Amerika Serikat.

Dia mengatakan harus ada jalan lain daripada konfrontasi militer, dan bahwa suksesnya perundingan ini dapat diikuti oleh pertemuan "Jenewa 2" di masa datang.

Menteri Luar Negeri Kerry mengatakan bahwa hanya ancaman kekerasan lah telah mendorong Suriah untuk melepaskan senjata kimia mereka, tetapi bahwa ia berharap diplomasi bisa mencegah aksi militer.

kerry lavrov

Time kedua negara kebanyakan terdiri dari para ahli senjata dan diplomat.

Dia mengatakan harapan dari pertemuan ini cukup tinggi - terutama untuk pihak Rusia.

Kerry mengatakan:. "Ini bukan permainan. Itu harus bersifat nyata, itu harus komprehensif, itu harus diverifikasi, itu harus kredibel, itu harus... dilaksanakan secara tepat waktu. Akhirnya, harus ada konsekuensi jika semua itu tidak terjadi."

Dia menambahkan: "Klik Presiden Obama telah jelas mengatakan bahwa jika diplomasi gagal, serangan mungkin diperlukan."

Penggunaan frase "praktik standar" dalam memasok informasi kepada PBB oleh pihak Suriah tampaknya menjengkelkan Kerry.

"Tidak ada yang standar mengenai proses ini karena tingkah laku para penguasa," kata Kerry.

Lavrov tampaknya menegur Kerry karena telah melontarkan pernyataan politik ini, dan mengatakan: "Diplomasi menyukai keheningan." Kerry gagal mendengar terjemahan kata-kata terakhir Lavrov dan diminta untuk mendengarkan lagi.

Lavrov mengatakan dalam bahasa Inggris, "Tidak apa-apa, John," yang dibalas oleh Kerry sambil tersenyum: "Anda ingin saya percaya kata-kata Anda untuk itu - ini sedikit terlalu cepat."

Wartawan BBC James Robbins di Jenewa mengatakan ini adalah pembicaraan kritis, yang ditujukan untuk mencairkan kebuntuan selama dua setengah tahun mengenai masalah Suriah.

Wartawan kami mengatakan tim Amerika dan Rusia luar biasa besar dan kebanyakan terdiri dari ahli senjata dan diplomat.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.