BBC navigation

Husni Mubarak jalani 'tahanan rumah'

Terbaru  22 Agustus 2013 - 09:04 WIB
Hosni Mubarak

Hosni Mubarak masih harus menghadapi sidang untuk dakwaan lain.

Mantan Presiden Mesir Husni Mubarak akan dikenai status tahanan rumah setelah Klik pengadilanKlik membebaskannya dari tuntutan dalam kasus korupsi.

Menurut Kantor Perdana Menteri negeri itu langkah ini diterapkan "di tengah situasi hukum darurat" yang kini berlaku di Mesir.

Mubarak, 85, diperkirakan akan dibebaskan dari tahanan pada hari ini (Kamis, 22/08).

Ia masih harus menghadapi serangkaian dakwaan antara lain terlibat pembunuhan para peserta protes saat muncul gerakan yang kemudian mendongkelnya dari kursi kekuasaan tahun 2011.

Mubarak telah dijatuhi hukuman seumur hidup tahun lalu, namun sidang ulang kemudian digelar kembali setelah bandingnya dinyatakan diterima.

Sidang ulang tersebut dimulai Mei lalu namun dalam statusnya kini Mubarak telah habis menjalani masa tahanan jelang sidangnya sehingga harus dibebaskan.

'Makna simbolik'

Dalam pernyataannya kantor pejabat Perdana Menteri Hazem el-Beblawi menyatakan Rabu (21/08) malam tentang status baru Mubarak ini.

"Dalam konteks UU Darurat, Wakil Panglima Militer memerintahkan Husni Mubarak menjalani tahanan rumah."

Situasi darurat masih diberlakukan Klik di tengahKlik pertumpahan darah akibat gejeolak politik setelah pemerintahan sementara yang dipimpin kubu militer mengambil alih kekuasaan dari Presiden Mohammed Morsi yang kini ditahan.

Otoritas keamanan Mesir melakukan pembersihan besar-besaran terhadap unsur pendukung Morsi dari kalangan Islamis terutama dari kelompok Ikhwanul Muslimin sehingga mengakibatkan jatuhnya ratusan korban jiwa.

Putusan terhadap Mubarak ini, menurut Jaksa Agung Ahmed el-Bahrawi "bersifat final dan jaksa tak bisa mengajukan banding lagi," seperti dikutip kantor berita Reuters.

Menurut pengamat putusan serta pembebasan Mubarak ini, jika benar terjadi, akan bermakna simbolik dimana kubu militer membalik sejumlah perubahan penting pasca era reformasi Mesir 2011.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.