BBC navigation

UE minta klarifikasi soal penyadapan

Terbaru  30 Juni 2013 - 11:32 WIB
snowden

Edward Snowden dipercaya masih berada di bandara Moskow, Rusia.

Ketua Parlemen Eropa, Martin Schulz menuntut 'klarifikasi penuh' dari AS atas laporan bahwa bangunan-bangunan penting Uni Eropa di Amerika telah disadap.

Martin Schulz mengatakan jika hal itu benar, akan memiliki 'dampak yang buruk' pada hubungan antara Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Laporan, yang ditulis oleh majalah Der Spiegel di Jerman, mengutip dokumen rahasia 2010, menyatakan bahwa AS memata-matai kantor Uni Eropa di New York dan Washington.

Buronan mantan analis CIA, Edward Snowden, membocorkan dokumen tersebut, demikian tulis Der Spiegel. Snowden sendiri, sejak itu telah Klik meminta suaka ke Ekuador.

Menurut dokumen -yang menurut Der Spiegel diperoleh dari NSA- AS memata-matai jaringan komputer internal Uni Eropa di Washington dan di kantor PBB di New York.

Dokumen tersebut juga diduga merujuk Uni Eropa sebagai 'target'.

Tidak diketahui informasi apa yang diperoleh dari pengadapan tersebut, tapi rincian posisi Eropa dalam perdagangan dan masalah-masalah militer akan berguna bagi mereka yang terlibat dalam negosiasi antara Washington dan pemerintah Eropa, wartawan BBC Stephen Evans mengatakan.

Menuntut penjelasan

Dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (29/06), Shultz mengatakan: "Atas nama Parlemen Eropa, saya menuntut penjelasan penuh dan memerlukan informasi lebih lanjut dari pemerintah AS berkaitan dengan tuduhan tersebut."

Der Spiegel juga mengutip Menteri Luar Negeri Luksemburg Jean Asselborn yang mengatakan: "Jika laporan ini benar, hal tersebut merupakan hal yang menjijikkan. Amerika Serikat lebih baik mengawasi dinas rahasia mereka dan bukan sekutunya."

Pemerintah AS sejauh ini tidak membuat komentar publik mengenai laporan Spiegel.

Sementara itu, Snowden diyakini saat ini Klik tinggal di bandara Moskow. Dia tiba di sana akhir pekan lalu dari Hong Kong, lokasi tempat tinggalnya sejak ia mengungkapkan rincian rahasia program pengawasan AS.

Wakil Presiden AS Joe Biden dan Presiden Ekuador Rafael Correa dilaporkan telah mengadakan percakapan telepon tentang permintaan suaka Snowden itu.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.