Pakistan tangkap 170 orang terkait bom Quetta

  • 19 Februari 2013
Korban serangan di Quetta
Keluarga korban menolak menguburkan jenazah korban sebelum pelaku dibekuk.

Kepolisian Pakistan mengatakan mereka menangkap 170 orang sehubungan dengan serangan bom yang menewaskan 89 orang Sabtu lalu (16/02).

Polisi terus melakukan penangkapan para tersangka dan pencarian pemimpin-pemimpin kelompok Suni ekstremis menyusul ledakan bom di pasar di kota Quetta.

Penangkapan itu merupakan bagian dari operasi yang diperintahkan langsung oleh perdana menteri Pakistan dengan tujuan "menghabisi orang-orang yang bertanggungjawab bermain-main dengan nyawa orang-orang tidak bersalah."

Aparat keamanan Pakistan mengatakan empat orang tewas dalam operasi penangkapan termasuk, seorang pembuat bom. Dia dituduh merancang serangan terhadap komunitas Syiah.

Sebagian besar korban tewas dalam serangan di pasar Quetta merupakan penganut Syiah suku Hazara.

Sejauh ini keluarga korban menolak menguburkan jenazah sebelum pihak berwenang menangkap penganut Suni ekstremis yang dituduh melakukan serangan mematikan.

Mereka marah atas hal yang disebut sebagai minimnya perlindungan yang diberikan oleh aparat keamanan daerah dan pusat meskipun serangan serupa terjadi berkali-kali.

Kelompok militan Suni Laskhar-e-Jhangvi mengaku melakukan pengeboman di daerah yang mayoritas penduduknya adalah suku Hazara.

Serangan terhadap komunitas Shiah di Quetta juga terjadi bulan lalu dengan sasaran suku Hazara yang menewaskan hampir 100 orang.