BBC navigation

Pesan kode burung merpati PD II berhasil dipecahkan

Terbaru  17 Desember 2012 - 11:33 WIB
pesan burung

Surat ditemukan di dalam tabung dan masih menempel di bangkai kaki merpati

Sebuah pesan enkripsi Perang Dunia II yang ditemukan di bangkai burung merpati yang ditemukan di perapian mungkin telah berhasil dipecahkan oleh seorang Kanada.

Gord Young, dari Peterborough, Ontario, mengatakan butuh waktu 17 menit baginya untuk memecahkan kode pesan setelah menyadari bahwa buku kode yang dia miliki sebagai kunci untuk memecahkan kode.

Young mengatakan catatan yang dibuat tahun 1944 tersebut adalah kode sederhana Perang Dunia untuk mengungkap posisi tentara Jerman di Normandy.

Balok pesan

Pesan ini pertama kali ditemukan oleh seorang pria berusia 74 tahun David Martin saat dia merenovasi cerobong asap rumahnya di Bletchingley, Surrey.

Diantara sampah yang dikumpulkan dia menemukan bangkai merpati dengan salah satu kakinya tertempel tabung merah. Di dalam tabung ada sebuah kertas tipis dengan tulisan ''Layanan Merpati'' di atasnya dan 27 balok kode pesan tulisan tangan.

Arti Kode menurut Young

  • AOAKN - Artillery Observer At "K" Sector, Normandy
  • HVPKD - Have Panzers Know Directions
  • FNFJW - Final Note [confirming] Found Jerry's Whereabouts
  • DJHFP - Determined Jerry's Headquarters Front Posts
  • CMPNW - Counter Measures [against] Panzers Not Working
  • PABLIZ - Panzer Attack - Blitz
  • KLDTS - Know [where] Local Dispatch Station
  • 27 / 1526 / 6 - June 27th, 1526 hours

Pesan - yang menarik perhatian media dunia - diserahkan ke pemecah kode terkemuka di Inggris GCHQ awal november silam, tetapi mereka tidak berhasil memecahkannya.

Mereka tetap meyakini bahwa pesan itu tidak mungkin untuk dipecahkan, meski seorang juru bicara mengaku mereka akan sangat senang untuk melihat pemecahan yang dilakukan Young.

"Kami tetap pada pendirian kami pada 22 November 2012 bahwa tanpa akses ke buku kode yang relevan dan penggunaan tambahan enkripsi, pesan ini tetap tidak mungkin dipecahkan,'' katanya

Bagaimanapun, Young, seorang editor kelompok sejarah lokal, Riset Warisan Lakefield meyakini ''orang mencoba memecahkan masalah ini dengan berpikir terlalu berat.''

"Ini tidak kompleks,'' katanya.

Tulisan Stott

Dengan menggunakan buku pengawasan udara Korps Udara Kanada warisan pamanya, dia mengatakan bisa memecahkan kode catatan dalam beberapa menit.

Dia meyakini catatan ditulis Sersan William Stott, 27 tahun, yang ditugaskan di Normandy - dengan merpati - untuk melaporkan posisi pasukan Jerman. Sersan Stott tewas beberapa pekan kemudian dan dimakamkan di sebuah pemakaman perang Normandy.

Kode itu sangat sederhana, tergantung sepenuhnya dengan akronim, kata Young.

Sekitar 250.000 merpati digunakan saat Perang Dunia II oleh militer Inggris dan setiap burung diberikan nomor identitas. Ada dua nomor identifikasi burung dalam pesan tersebut - NURP.40.TW.194 dan NURP.37.OK.76.

Young mengatakan Sersan Stott mungkin mengirim dua burung - dengan pesan yang sama - pada waktu bersamaan guna memastikan pesan sampai.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.