BBC navigation

PM Jepang peringatkan Cina soal sengketa

Terbaru  24 September 2012 - 11:14 WIB
Yoshihiko Noda

PM Noda beberapa kali mengeluarkan pernyataan tajam soal sengketa denagn Cina.

Perdana Menteri Jepang Yoshihiko Noda memperingatkan Cina terkait ketegangan hubungan dua negara yang belakangan dinilai mulai menganggu kegiatan ekonomi dan mengancam pertumbuhan ekonomi global.

Dalam sebuah wawancara yang baru disiarkan Minggu (23/9) larut malam, PM Noda mengatakan posisi Cina yang kaku tanpa kompromi di tengah sengketa wilayah dengan Jepang boleh jadi akan menggerogoti keuntungan bisnis Cina sendiri.

"Cina harusnya berkembang dengan beragam investasi asing yang diterimanya," kata Noda seperti dimuat harian The Wall Street Journal.

"Saya berharap (Cina) bersikap dingin dan rasional dengan memahami bahwa apapun yang bisa mengancam situasi itu berarti merugikan diri sendiri," tambahnya.

Sengketa yang terus berlanjut antar dua negara terbesar Asia ini berkisar pada perang klaim terhadap kepulauan Senkaku, atau pulau Diaoyu dalam bahasa Cina, yang kini masih dikontrol oleh kekuatan pemerintah negeri Matahari Terbit.

Akibat perselisihan ini pada hari Minggu (23/9) pemerintah Cina mengumumkan akan menunda peringatan 40 tahun hubungan dua negara yang mestinya menjadi sebuah perayaan semarak.

Sementara di wilayah perairan yang diperebutkan, dua kapal perang Cina dikirim memasuki teritori kepulauan yang dikelola Jepang, kata pasukan pengawal pantai negeri itu.

PM Noda menegaskan berbagai perusahaan Jepang kini mengalami apa yang disebutnya sebagai 'gangguan ekonomi' dari Cina.

"Penundaan pabean dan penerbitan visa baru-baru ini mengkhawatirkan," kata Noda.

"Merusak ikatan dua negara karena hal-hal semacam ini bukan cuma akan memperburuk ekonomi kedua negara, tetapi juga perekonomian dunia."

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.