BBC navigation

Rupert Murdoch 'tak layak' pimpin perusahaan media

Terbaru  1 Mei 2012 - 21:06 WIB
Murdoch

Komite menyebut Murdoch menutup mata atas kasus penyadapan telepon.

Penyelidikan komite parlemen Inggris menyimpulkan bahwa Rupert Murdoch, salah satu pengusaha media paling berpengaruh di dunia, tidak layak memimpin perusahaan internasional.

Kesimpulan tersebut tercantum dalam laporan akhir komite parlemen yang menyelidiki skandal penyadapan telepon di salah satu perusahaan media Murdoch.

Komite menyatakan Murdoch dengan sengaja menutup mata atas kasus-kasus yang terjadi di kerajaan media yang ia pimpin.

Perusahaan Murdoch di Inggris, News International, juga dituduh sengaja memberi informasi yang menyesatkan kepada para anggota parlemen tentang besarnya kasus penyadapan telepon.

Salah satu anggota komite, Tom Watson dari Partai Buruh, mengatakan Murdoch layak dipersalahkan dan bisa memahami langkah komite mengecam keras Murdoch.

Meski demikian beberapa anggota komite menolak mendukung kecaman keras terhadap Murdoch.

Philip Davies dari Partai Konservatif dalam keterangan pers kepada para wartawan mengatakan tidak ada bukti sama sekali untuk menarik kesimpulan bahwa Murdoch tidak layak memimpin perusahaan media internasional.

Integritas Murdoch

"Ini adalah pukulan telak ke jantung kerajaan media Murdoch. Mereka mempertanyakan integritas dan kejujuran Murdoch."

Norman Smith

Davies mengatakan kesimpulan komite mengada-ada.

Kegagalan seluruh anggota komite mendukung kesimpulan akhir disayangkan Louise Mensch, anggota parlemen dari Partai Konservatif.

Mensch menyebut kegagalan ini sebagai sesuatu yang memalukan dan bisa melemahkan kredibilitas laporan komite parlemen.

Wartawan politik BBC Norman Smith mengatakan kesimpulan komite parlemen jauh lebih keras dari perkiraan semula.

Ia mengatakan unsur kunci dalam kesimpulan tersebut adalah penyebutan bahwa Murdoch tidak layak memimpin perusahaan media.

"Ini adalah pukulan telak ke jantung kerajaan media Murdoch. Mereka mempertanyakan integritas dan kejujuran Murdoch," kata Smith.

Menanggapi kesimpulan komite, News Corp, perusahaan milik Murdoch, mengatakan mereka sedang mempelajari laporan parlemen.

"Perusahaan mengakui sepenuhnya kesalahan yang telah dilakukan di mingguan News of the World dan kami meminta maaf telah melanggar privasi sejumlah kalangan," kata juru bicara News Corp.

Para wartawan mingguan milik Murdoch, News of the World, yang sekarang tidak lagi beroperasi, mendapatkan berita antara lain dengan membobol pesan suara (voicemail) milik selebriti, politisi, dan korban-korban kejahatan.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.