BBC navigation

Mantan presiden Israel akan masuk penjara

Terbaru  10 November 2011 - 17:17 WIB
Mantan presiden Israel, Moshe Katsav.

Moshe Katsav meninggalkan ruang sidang dikelilingi para pendukungnya.

Mahkamah Agung Israel memperkuat keputusan hukuman tujuh tahun penjara atas mantan Presiden Moshe Katsav dalam kasus pemerkosaan.

Pria berusia 65 tahun ini dinyatakan bersalah oleh pengadilan pada Desember tahun lalu dalam dakwaan pemerkosaan atas seorang mantan karyawan ketika dia menjabat menteri pariwisata tahun 1990-an.

Dia juga dinyatakan bersalah dalam dakwaan pelecehan seksual atas dua perempuan ketika menjabat presiden pada masa jabatan 2000-2007.

Saat mendengarkan keputusan, Katsav hanya tersenyum kecil dan segera meninggalkan ruang pengadilan dikelilingi para pendukungnya tanpa memberikan komentar kepada para wartawan.

Banyak yang memang menduga Mahkamah Agung akan menolak kasasinya namun diperkirakan akan ada pengurangan hukuman, yang tidak terjadi.

Kelompok pegiat perempuan menyambut baik keputusan ini mengingat kasus-kasus pelecehan seksual di Israel sering diabaikan.

Masuk penjara

Dakwaan pemerkosaan dan pelecehan seksual selalu dibantahnya dengan mengatakan bermotif politik namun Mahkamah Agung secara bulat menolak kasasinya.

Tiga anggota majelis hakim berpendapat argumentasi Katsav tidak bisa dipercaya dan menuduh dia menggunakan statusnya sebagai pejabat tinggi.

Dengan keputusan ini maka Katsav tidak punya pilihan selain masuk penjara mulai tanggal 7 Desember, yang merupakan pertama kalinya mantan presiden Israel masuk penjara.

Katsav mengundurkan diri dari jabatan presiden Israel -yang merupakan jabatan seremonial- pada tahun 2007, dua minggu sebelum masa jabatannya berakhir.

Kasus ini muncul pada tahun 2006 ketika dia melapor kepada polisi bahwa salah seorang korbannya berupaya untuk memerasnya, dan warga Israel terkejut karena citra Katsav sebagai politisi yang bersih namun ternyata menggunakan kekuasaan untuk mengeksploitasi bawahannya secara seksual.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.