Cegah imigran, Australia gunakan YouTube

Terbaru  2 Agustus 2011 - 14:16 WIB

Pulau Nauru menjadi salah satu pusat penampungan para pencari suaka.

Departemen Imigrasi Australia mengatakan pihaknya akan merekam dan mengunggah ke situs YouTube video rekaman pengiriman manusia perahu ke Malaysia untuk mencegah masuknya lebih banyak imigran baru ke Australia.

Sebanyak 54 orang manusia perahu, yang ditangkap Australia pekan lalu adalah kelompok pertama yang akan dikirim ke Malaysia di bawah perjanjian pertukaran pengungsi yang baru saja disepakati kedua negara.

Rekaman yang diunggah ke YouTube itu ditujukan untuk komunitas pendatang seperti Iran, Irak, Afghanistan dan Sri Lanka. Tujuannya agar komunitas pendatang ini tidak mendukung kedatangan para manusia perahu itu.

"Kami tak ingin mereka mendanai, atau menyarankan keluarganya datang ke Australia dengan menggunakan perahu yang tak layak mengarungi lautan dengan penuh risiko untuk tiba di Australia," kata juru bicara Departemen Imigrasi Australia, Sandy Logan.

"Rekaman video di YouTube akan menjadi pesan yang sangat kuat agar tidak berurusan dengan para penyelundup manusia, menantang maut di lautan hanya untuk diterbangkan lagi ke Malaysia," lanjut Logan.

Logan mengatakan YouTube sudah tiga tahun terakhir ini digunakan untuk mengurangi arus kedatangan manusia perahu ke Australia.

Pemerintah Australia menggunakan dua saluran di YouTube yaitu "notopeoplesmuggling" dan "ImmiTv" berisikan 40-an video dalam delapan bahasa.

Tukar pengungsi

Pemerintah Australia dan Malaysia sepakat melakukan pertukaran pengungsi, akhir Juli lalu.

Perdana Menteri Australia, Julia Gillard, berusaha keras untuk mewujudkan perjanjian terkait manusia perahu ini dengan sejumlah negara Asia.

Gillard berharap dengan menunjukkan bahwa pemerintah Australia bersikap tegas dalam urusan melindungi garis perbatasannya, maka dia akan mendapat dukungan di dalam negeri.

Akhir Juli lalu, Australia dan Malaysia menyepakati perjanjian tukar menukar pengungsi atau pencari suaka.

Di bawah perjanjian dua negara itu, 800 manusia perahu pertama yang datang ke Australia akan diperiksa kemudian dikirim ke Malaysia dalam jangka waktu tiga hari setelah kedatangan mereka.

Mereka, kemudian akan ditempatkan di sebuah pusat transit di Malaysia selama 45 hari, sementara UNHCR memproses status pengungsi mereka.

Selanjutnya mereka akan direlokasi ke komunitas-komunitas lokal di Malaysia dan diberi akses pendidikan dan pekerjaan sebelum akhirnya ditempatkan di negara tujuan mereka.

Imbalannya, sebanyak 4.800 orang pengungsi yang saat ini berada di Malaysia dan tengah diproses UNHCR akan ditempatkan di Australia jika klaim mereka disetujui PBB.

Kelompok pertama manusia perahu yang akan diterbangkan ke Malaysia dijadwalkan berlangsung akhir pekan ini atau awal pekan depan.

Pegiat HAM mengkritik perjanjian antara Australia dan Malaysia ini karena akan membuka kemungkinan perlakuan semena-mena untuk para pengungsi.

Selain itu, cara yang ditempuh kedua negara ini tidak disarankan dalam konvensi PBB tentang pengungsi.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.