BBC navigation

Kelompok Islamis Somalia cabut larangan bantuan

Terbaru  6 Juli 2011 - 20:56 WIB
Pengungsi Somalia

Ribuan warga Somalia mengungsi ke negara-negara tetangga

Kelompok Islam militan Somalia al-Shabab mencabut larangan penerimaan bantuan lembaga asing karena kawasan tersebut dilanda kekeringan terburuk dalam 60 tahun.

Al-Shabab menerapkan larangan pada tahun 2009 karena dianggap anti-Islam.

Sekarang mereka mengatakan semua organisasi kemanusiaan, Islam atau tidak, dapat memberikan bantuan darurat selama "tidak ada maksud tersembunyi".

Sekitar seperempat warga Somalia harus mengungsi karena kekeringan, kebanyakan pindah ke negara-negara tetangga.

Juru bicara al-Shabab, Sheik Ali Mohamud Rage, mengatakan kelompok tersebut membentuk dewan yang menangani kekeringan dan badan bantuan yang akan menjadi penghubung.

Malu

"Apakah warga Islam ataupun bukan Islam, (jika) mereka bermaksud hanya untuk membantu korban, mereka dapat menghubungi dewan yang akan memberikan akses kepada daerah yang dilanda kekeringan," kata Rage dalam sebuah konferensi pers di ibu kota Mogadishu.

"Siapapun yang tidak memiliki agenda tertentu akan dibantu...dan pihak yang ingin menyakiti warga kami akan dicegah," katanya.

Para pengamat mengatakan langkah ini kemungkinan dipicu perasaan malu yang dirasakan al-Shabab ketika terjadi pengungsian besar-besaran penduduk Somalia dari daerah yang mereka kuasai untuk mendapatkan makanan.

Meskipun demikian belum jelas akan seperti apa cara operasi organisasi kemanusiaan karena al-Shabab menginginkan mereka memberikan bantuan darurat dengan izin kelompok itu.

Al-Shabab menguasai sebagian besar Somalia selatan dan tengah.

Pemerintah Islam

Mereka berusaha agar Islam berkuasa di Somalia. Mereka memperingatkan berbagai badan kemanusiaan di tahun 2009 untuk tidak bekerja sama dengan pemerintahan pusat yang lemah, yang hanya menguasai sebagian wilayah ibu kota.

"Apakah warga Islam ataupun bukan Islam, (jika) mereka bermaksud hanya untuk membantu korban, mereka dapat menghubungi dewan yang akan memberikan akses kepada daerah yang terkena kekeringan"

Sheik Ali Mohamud Rage

Sekitar 12 juta orang di Tanduk Afrika menjadi korban kekeringan tahun ini.

Pengaruh bencana ini diperburuk karena kekerasan di Somalia, negara yang telah berperang selama lebih 20 tahun. Pemerintahan yang berfungsi baik digulingkan tahun 1991.

Di kam pengungsi Dadaab Kenya timur laut terdapat 1.400 pengungsi Somalia yang jumlahnya terus bertambah setiap hari.

Badan bantuan kemanusiaan memperkirakan jumlahnya dapat mencapai 500 ribu orang.

Pejabat PBB mengatakan lebih 50% anak-anak Somalia yang tiba di Etiopia kurang gizi.

Anak-anak kecil sekarat saat dalam perjalanan atau setelah tiba di kam pengungsi, kata para pejabat.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.