BBC navigation

Tak bisa menyusui, Nirmala Bonat menggugat

Terbaru  11 Februari 2014 - 19:02 WIB
pengadilan

Perkara Nirmala di Malaysia dipimpin oleh hakim Siti Khadijah S. Hassan Badjenid.

Pengadilan Tinggi Malaysia hari Senin (10/02) menerima gugatan mantan TKI Nirmala Bonat atas majikannya.

Di hadapan sidang, Nirmala mengatakan ia tidak bisa menyusui kedua anaknya akibat 'luka bekas siksaan' oleh Yim Pek Ha dan suaminya Hii Ik Ting pada 2004, seperti dilaporkan sejumlah media massa Malaysia.

Kedua anak lelaki Nirmala kini berusia empat dan satu tahun. Mereka tidak bisa mendapatkan ASI.

Nirmala yang kini berusia 30 tahun mengatakan pada pertengahan 2004, Yim meletakkan setrika panas di payudaranya.

"Saya menderita kesakitan yang sangat parah. Saya tak bisa mandi atau tidur karena sakitnya tak tertahankan," kata Nirmala di hadapan hakim ketua Siti Khadijah S. Hassan Badjenid.

Ia juga mengatakan menderita depresi yang menyebabkannya tidak bisa mendapat pekerjaan selama empat tahun.

"Saya tidak bekerja dari 17 Mei 2004 hingga Januari 2008, saya baru bekerja pada pertengahan 2010 di Indonesia," kata Nirmala.

Nirmala mengatakan kepada hakim, ia menggugat ganti rugi atas luka-luka fisik dan mental yang ia alami, termasuk biaya pengobatan, hilangnya mata pencarian, biaya transportasi, dan biaya-biaya lain akibat 'penyiksaan majikan'.

Hari ini sidang kembali digelar di Kuala Lumpur dan Nirmala didampingi oleh pengacaranya, M. Kavimani.

Link terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.