BBC navigation

Kebijakan sekoci 'keruhkan hubungan' Indonesia-Australia

Terbaru  6 Februari 2014 - 19:06 WIB
australia

Australia diklaim menghalau kapal pencari suaka kembali ke perairan Indonesia.

Penemuan sejumlah perahu penyelamat (sekoci) berisi para imigran di beberapa wilayah di pantai selatan Pulau Jawa diklaim memperkeruh hubungan antara Indonesia dan Australia.

Deputi Menkopolkam Bidang Koordinasi Komunikasi Informasi dan Aparatur, Marsekal Muda Agus Barnas, mengatakan penemuan sekoci berisi para pencari suaka ini "memperkeruh proses normalisasi hubungan dengan Australia," kata Agus kepada wartawan BBC Arti Ekawati, Kamis (06/02).

Hubungan Indonesia-Australia terkait kerjasama militer dan penanggulangan manusia perahu dibekukan karena masalah penyadapan yang dilakukan Australia terhadap sejumlah petinggi Indonesia.

Seperti dilaporkan oleh Koran Tempo, TNI AL di wilayah operasional Pelabuhan Ratu, Jawa Barat, menemukan sebuah sekoci atau kapal kecil yang disinyalir mendarat pada 15 Januari lalu.

Sekoci dengan model tertutup ini diberitakan memiliki fasilitas seperti pendingin udara, pelampung serta pasokan makanan dan air.

Sekoci ini berisi para pencari suaka dengan negara tujuan Australia yang dibawa kembali masuk ke perairan Indonesia. Sejauh ini aparat setempat mengklaim sudah menemukan 11 sekoci berisi imigran yang terdampar disekitar lokasi.

Sebelumnya pemerintah Indonesia mengecam tindakan Australia dan meminta negara itu agar menghentikan tindakan Klik mengembalikan para pencari suaka ke wilayah perairan IndonesiaKlik .

"Kita sudah minta berulang-ulang [untuk tidak mengembalikan para pencari suaka]. Kita di Indonesia pun punya masalah yang sama dengan Australia mengenai pencari suaka," kata Agus.

Namun, Agus mengatakan hingga kini belum ada komitmen dari Australia yang menjamin pengiriman pencari suaka ini tidak akan terulang lagi.

Australia juga menjadi pusat pemberitaan setelah dikabarkan membeli Klik sejumlah perahu penyelamat yang diduga akan dipakai sebagai sarana mengembalikan para pencari suaka.

Link terkait

Topik terkait

BBC © 2014 BBC tidak bertanggungjawab atas isi dari situs internet pihak luar

Halaman ini akan lebih baik dilihat dengan dengan penjelajah terbaru yang memiliki fasilitas style sheets (CSS). Anda memang bisa melihat isi halaman dengan menggunakan penjelajah saat ini, namun tidak bisa untuk mendapatkan pengalaman visual secara menyeluruh. Mohon perbaraui penjelajah anda atau gunakan CSS, jika memungkinkan.